naik-kenderaan-featured-image naik-kenderaan-featured-image

Doa Naik Kenderaan

Artikel ini menerangkan tentang doa naik kenderaan dan persiapan sebelum memulakan perjalanan mengikut Islam.

Doa sebelum memulakan perjalanan atau naik kenderaan merupakan satu amalan yang dipegang teguh oleh umat Islam sejak zaman dahulu. Ia bukan sekadar rutin, tetapi juga dianggap sebagai satu perbuatan yang memberi keberkatan dan perlindungan kepada mereka yang melakukan perjalanan ke destinasi yang dituju. Doa ini dilakukan sebagai ungkapan syukur kepada Allah SWT dan sebagai permohonan keselamatan di atas perjalanan yang dijalani.

Doa Menaiki Kenderaan

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَـٰنِ الرَّحِيمِ
سُبْحَانَ الَّذِى سَخَّرَ لَنَا هَذَا وَمَا كُنَّا لَهُ مُقْرِنِينَ وَإِنَّا إِلَى رَبِّنَا لَمُنْقَلِبُونَ

(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});
Advertisement

DOA NAIK KENDERAAN (JAWI)

Bacaan (Rumi) :

Bismillahiramahnirahim,
Subhana-alladhi sakh-khara la-na hadha wa ma kunna la-hu muqrinin
Wa inna ila Rabbi-na la munqalibuun

Maksud (Bahasa Melayu) :

“Dengan nama Allah, segala puji bagi Allah, Maha Suci Tuhan yang memudahkan ini (kenderaan) untuk kami, padahal kami sebelumnya tidak mampu menguasainya. Dan sesungguhnya kami akan kembali kepada Tuhan kami (di hari Kiamat).

doa-naik-kenderaan

Persiapan Sebelum Memulakan Perjalanan

Persiapan sebelum memulakan perjalanan merupakan satu aspek penting dalam Islam, dan terdapat beberapa panduan dan prinsip yang disarankan agar perjalanan berjalan dengan lancar dan mendapat keberkatan dari Allah SWT. Berikut adalah beberapa langkah yang dapat diambil sebagai persiapan sebelum memulakan perjalanan menurut ajaran Islam:

1. Berdoa sebelum Memulakan Perjalanan

Sebelum memulakan perjalanan disarankan untuk berdoa dan memohon perlindungan serta keberkatan dari Allah SWT.

2. Menyelesaikan Kewajiban Agama

Sebelum berangkat pastikan untuk menyelesaikan segala kewajiban agama seperti menunaikan solat, membayar zakat jika sudah waktunya, dan memastikan tidak ada tanggungan yang belum diselesaikan terhadap Allah SWT atau sesama manusia.

3. Mengambil Tindakan Keselamatan

Pastikan kenderaan yang akan digunakan dalam perjalanan dalam keadaan baik dan selamat. Periksa keadaan kenderaan, termasuk brek, tayar, lampu, dan sistem keselamatan lainnya. Selain itu, pastikan juga membawa alat kecemasan seperti kit pertolongan cemas dan alat keselamatan yang diperlukan.

4. Memenuhi Tanggungjawab Sosial

Pastikan untuk memberitahu keluarga atau orang yang berkepentingan tentang perjalanan yang akan dilakukan, termasuk destinasi dan jangka masa perjalanan. Ini adalah langkah tanggungjawab sosial yang dapat memberikan ketenangan pikiran kepada orang yang ditinggalkan.

5. Mempersiapkan Perlengkapan Perjalanan

Siapkan perlengkapan perjalanan seperti pakaian yang sesuai, makanan dan minuman yang mencukupi serta dokumen-dokumen yang diperlukan seperti pasport atau kad pengenalan.

6. Mengingatkan Diri tentang Tujuan Perjalanan

Sebelum memulakan perjalanan, ingatkan diri sendiri tentang tujuan sebenar perjalanan tersebut. Sama ada untuk bekerja, beribadah atau mengunjungi keluarga, pastikan niat perjalanan adalah baik dan diniatkan untuk mendapat keredhaan Allah SWT.

7. Menunaikan Solat Istikharah (jika perlu)

Jika mempunyai keputusan yang penting yang perlu dibuat sebelum perjalanan, sunnah untuk menunaikan solat istikharah. Dengan cara ini, kita memohon petunjuk dari Allah SWT untuk membuat keputusan yang terbaik.

8. Bersikap Sabar dan Berserah kepada Allah

Sebagai sebahagian dari persiapan, penting untuk sentiasa bersikap sabar dan berserah kepada kehendak Allah SWT. Kesabaran dalam menghadapi rintangan atau ujian bakal melanda ketika dalam perjalanan mencerminkan tahap keimanan seseorang.

Semoga dengan mengamalkan doa menaiki kenderaan ini perjalanan tersebut meraih keberkatan Allah SWT dan dilindungi daripada segala ujian atau rintangan.

Add a comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});
Advertisement